Barnes & Noble, Penjual Buku Dengan Jumlah Gerai Ritel Terbesar di Amerika

Barnes & Noble, Penjual Buku Dengan Jumlah Gerai Ritel Terbesar di Amerika

Barnes & Noble, Penjual Buku Dengan Jumlah Gerai Ritel Terbesar di Amerika – Barnes & Noble Booksellers adalah penjual buku Amerika. Ini adalah perusahaan Fortune 1000 dan penjual buku dengan jumlah gerai ritel terbesar di Amerika Serikat. Pada 7 Maret 2019, perusahaan mengoperasikan 627 toko ritel di seluruh 50 negara bagian AS. Pada Agustus 2019, Elliott Management Corporation mengakuisisi perusahaan tersebut.

Barnes & Noble, Penjual Buku Dengan Jumlah Gerai Ritel Terbesar di Amerika

 

seasonedbooks – Barnes & Noble beroperasi terutama melalui rantai toko buku Barnes & Noble Books. Kantor pusat perusahaan berada di 122 Fifth Avenue di New York City.

Baca Juga : Angus & Robertson, Penjual dan Penerbit Buku Utama di Australia Yang Terkenal

Setelah serangkaian merger dan kebangkrutan di industri toko buku Amerika sejak 1990-an, Barnes & Noble berdiri sendiri sebagai jaringan toko buku nasional terbesar di Amerika Serikat.Sebelumnya, Barnes & Noble mengoperasikan rantai toko kecil B. Dalton Bookseller di mal sampai mereka mengumumkan likuidasi rantai tersebut.

Perusahaan ini juga merupakan salah satu manajer toko buku pelajaran perguruan tinggi terbesar di negara ini yang terletak di atau dekat banyak kampus ketika divisi itu dipisahkan sebagai perusahaan publik terpisah bernama Barnes & Noble Education pada tahun 2015.

Perusahaan ini dikenal oleh pelanggannya karena gerai ritel besar, banyak di antaranya berisi kafe yang menyajikan kopi Starbucks dan barang habis pakai lainnya. Sebagian besar toko menjual buku, majalah, koran, DVD, novel grafis, hadiah, permainan, mainan, musik, dan pembaca elektronik Nook dan tablet.

Abad ke-19: Yayasan

Barnes & Noble dimulai pada tahun 1886 sebagai toko buku bernama Arthur Hinds & Company, yang berlokasi di Cooper Union Building di New York City.Pada musim gugur tahun 1886, Gilbert Clifford Noble, lulusan Harvard baru-baru ini dari Westfield, Massachusetts, dipekerjakan untuk bekerja di sana sebagai juru tulis. Pada tahun 1894, Noble dijadikan mitra, dan nama toko diubah menjadi Hinds & Noble.

Abad ke-20: Ekspansi

Pada tahun 1901, Hinds & Noble pindah ke 31-35 W. 15th Street. Pada tahun 1917, Noble membeli Hinds dan menjalin kemitraan dengan William Barnes, putra teman lamanya Charles Barnes. nama toko diubah menjadi Barnes & Noble segera setelah itu. Charles sebelumnya membuka bisnis percetakan buku di Wheaton, Illinois pada tahun 1873, bernama C. M. Barnes-Wilcox Company.

William Barnes, bagaimanapun, melepaskan diri dari kepentingan kepemilikannya dalam bisnis ayahnya tidak lama sebelum kemitraannya dengan Noble. (Perusahaan ayahnya kemudian menjadi Follett Corporation.) Meskipun toko utamanya pernah menampilkan moto “Didirikan pada tahun 1873,” CM Barnes-Wilcox Company tidak pernah memiliki hubungan apa pun dengan Barnes & Noble, kecuali fakta bahwa keduanya adalah sebagian dimiliki (pada waktu yang berbeda) oleh William Barnes.

1920–1939

Pada tahun 1930, Noble menjual saham perusahaannya kepada putra William Barnes, John Wilcox Barnes.Noble meninggal pada 6 Juni 1936, pada usia 72 tahun. Pada tahun 1932, pada puncak Depresi Hebat, toko buku memindahkan lokasi andalannya ke 18th Street dan Fifth Avenue, yang berfungsi sebagai lokasi utama perusahaan sampai penutupannya pada tahun 2014. Keluarga Noble tetap memiliki kepemilikan bisnis penerbitan terkait , dan Barnes & Noble membuka divisi penerbitan baru pada tahun 1931.

1940–1959

Pada tahun 1940, toko tersebut adalah salah satu bisnis pertama yang menampilkan Muzak, dan mengalami renovasi besar-besaran pada tahun berikutnya. Dekade itu, perusahaan membuka toko di Brooklyn dan Chicago. William Barnes meninggal pada tahun 1945, pada usia 78, dan putranya John Wilcox Barnes memegang kendali penuh.

Perusahaan mengalami ekspansi yang signifikan antara tahun 1950-an dan 1960-an, membuka toko ritel tambahan di 23rd Street di Manhattan, serta toko-toko di dekat Universitas Kota New York, Harvard, dan kampus perguruan tinggi Timur Laut lainnya.

1960–1979

John Barnes meninggal pada tahun 1964, dan perusahaan tersebut dijual kepada konglomerat Amtel dua tahun kemudian. Bisnis ini kemudian dibeli pada tahun 1971 oleh Leonard Riggio, yang telah dikreditkan sebagai salah satu pendiri, seharga $ 1,2 juta. Pada saat itu, itu telah salah kelola dan hanya terdiri dari “operasi grosir yang berkurang secara signifikan dan satu lokasi ritel toko utama di 105 Fifth Avenue.”

Operasi penerbitan dijual secara terpisah oleh Amtel kepada Harper & Row.Pada tahun 1974, Barnes & Noble menjadi jaringan toko buku pertama yang beriklan di televisi dan setahun kemudian, perusahaan tersebut menjadi penjual buku pertama di Amerika Serikat yang memberikan diskon buku, dengan menjual judul buku terlaris The New York Times dengan potongan harga 40% dari penerbitnya.

Antara tahun 1970-an dan 1980-an, Barnes & Noble membuka toko diskon yang lebih kecil, yang akhirnya dihapus untuk toko-toko yang lebih besar. Mereka juga mulai menerbitkan buku mereka sendiri untuk dijual ke pelanggan pesanan lewat pos.

Judul-judul ini terutama merupakan penerbitan ulang yang terjangkau dari judul-judul yang sudah tidak dicetak lagi dan menjualnya melalui katalog pesanan melalui pos memungkinkan Barnes & Noble menjangkau pelanggan baru secara nasional

Pada November 1974, editor dari Guinness Book of Records yang diproduksi Inggris, mengklaim pada program televisi BBC One Record Breakers bahwa toko Fifth Avenue milik Barnes & Noble telah mengambil alih toko buku Foyles London untuk menjadi toko buku terbesar di dunia.

1980–1999

Barnes & Noble terus berkembang sepanjang 1980-an, dan membeli rantai B. Dalton yang berbasis di pusat perbelanjaan dari Dayton Hudson pada tahun 1986, dengan harga sekitar $ 275 juta hingga $ 300 juta. Solveig Robinson, penulis The Book in Society: An Introduction to Print Culture, menulis bahwa pembelian tersebut “memberipengetahuan dan infrastruktur yang diperlukan untuk menciptakan apa, pada tahun 1992, menjadi toko buku besar yang definitif.”

Akuisisi toko buku 797 B. Dalton mengubah perusahaan menjadi pengecer nasional, dan pada akhir tahun fiskal 1999, penjual buku online terbesar kedua di Amerika Serikat. Kritikus B & N mengklaim bahwa hal itu telah berkontribusi pada penurunan penjual buku lokal dan independen.Toko terakhir B. Dalton dijadwalkan tutup pada Januari 2010.

Pada tahun 1989, Barnes & Noble membeli Bookstop rantai 22 toko.

Pada bulan September 1993, Barnes & Noble menjadi perusahaan publik dengan menerbitkan saham senilai $ 77 juta di New York Stock Exchange di bawah simbol ticker BKS. Perusahaan tetap di bursa hingga Agustus 2019 ketika Elliot Management membeli semua saham perusahaan dan menjadikan perusahaan itu pribadi.

Sebelum Barnes & Noble membuat situs resminya, ia menjual buku langsung ke pelanggan melalui katalog pesanan lewat pos. Ini pertama kali mulai menjual buku secara online melalui layanan videotex awal yang disebut “Trintex”, usaha patungan antara Sears dan IBM, tetapi situs web perusahaan tidak diluncurkan sampai Mei 1997. BarnesandNoble.com go public pada tahun 1999.

2000-an

Pada tahun 2004, dilaporkan bahwa membaca buku sedang menurun di Amerika, dengan jumlah orang dewasa yang tidak membaca meningkat 17 juta antara tahun 1992 dan 2002. Meskipun demikian, Barnes & Noble mengklaim bahwa bisnis toko ritelnya berkembang di pasar buku.

Mulai tahun 1999, Barnes & Noble memiliki GameStop, sebuah video game dan outlet ritel elektronik. Perusahaan mendistribusikan sahamnya di GameStop pada akhir 2004, memutarnya menjadi perusahaannya sendiri dalam upaya untuk menyederhanakan struktur perusahaannya.

CEO Leonard Riggio mengundurkan diri pada tahun 2002, menamai adik laki-lakinya dan mantan penjabat kepala eksekutif BarnesandNoble.com, Stephen Riggio, untuk menggantikannya. Beberapa ahli tata kelola perusahaan mencatat bahwa penunjukan ini berpotensi menyebabkan konflik kepentingan, tetapi dewan perusahaan mencatat bahwa pengalaman Riggio di perusahaan menjadikannya orang yang tepat untuk pekerjaan itu. Stephen Riggio mengundurkan diri dari posisi tersebut pada tahun 2010.

2010-an

Pada 2010, presiden situs web William Lynch diangkat menjadi CEO. Dia dikreditkan dengan membantu meluncurkan toko buku elektronik perusahaan dan mengawasi pengenalan pembaca buku elektroniknya, Nook. Banyak pengamat melihat penunjukannya menggarisbawahi pentingnya buku digital bagi masa depan Barnes & Noble. Steve Riggio tetap sebagai wakil ketua.

Ketika Lynch mengundurkan diri pada pertengahan 2013,ia digantikan oleh Chief Financial Officer Michael Huseby pada awal tahun berikutnya. Setelah spin-off Barnes & Noble Education, Huseby berangkat untuk memimpin perusahaan baru. tempatnya diisi pada pertengahan 2015 oleh Ronald Boire, yang berangkat satu tahun kemudian. Demos Parneros diangkat sebagai Chief Executive Officer Barnes & Noble pada April 2017 setelah bergabung dengan perusahaan sebagai Chief Operating Officer pada November 2016.

Namun, dia dipecat pada Juli 2018 karena “pelanggaran kebijakan perusahaan” tanpa pesangon dan segera diberhentikan dari dewan perusahaan, atas saran firma hukum yang disewa oleh Barnes & Noble. Pada 28 Agustus 2018, Parneros mengajukan gugatan terhadap Barnes & Noble, mengklaim penghentian yang salah.

Setelah kebangkrutan dan penutupan pesaing utamanya, Borders Group, pada tahun 2011, Barnes & Noble menjadi rantai toko buku nasional terakhir yang tersisa di Amerika Serikat. Ini mengikuti serangkaian merger dan kebangkrutan di industri toko buku Amerika sejak 1990-an, yang juga menyaksikan kematian Waldenbooks, anak perusahaan Barnes & Noble sendiri B. Dalton, dan Crown Books, antara lain.

Saingan toko buku fisik terbesar Barnes & Noble sekarang adalah Books-A-Million, yang tidak beroperasi di AS Barat. Barnes & Noble juga menghadapi persaingan dari pengecer umum, terutama dari Amazon.com, dan dari penjual buku regional dan independen. Amazon bahkan telah membuka toko buku fisiknya sendiri, sekali lagi menciptakan jaringan toko buku nasional kedua.

Barnes & Noble mulai mengurangi kehadirannya secara keseluruhan pada tahun 2010-an, menutup toko utamanya pada awal 2014. Pada pertengahan 2014, perusahaan mengumumkan akan memisahkan divisi Nook Media dari divisi toko ritelnya.

Pada Februari 2018, Barnes & Noble secara permanen memberhentikan 1.800 karyawan penuh waktu dengan penghematan biaya tahunan sebesar $ 40 juta per tahun. Menurut TechCrunch, perusahaan pada dasarnya memecat seluruh staf penuh waktu mereka di semua toko mereka, yang akan menghasilkan rata-rata $ 22.000 per tahun (~ $ 11 per jam), dan digantikan oleh pekerja paruh waktu yang berpenghasilan mendekati upah minimum. Pada tahun fiskal 2018 yang berakhir pada Juli, kerugian keseluruhan perusahaan mencapai $ 17 juta.

Pada awal Juli 2018, Barnes & Noble memecat CEO Demos Parneros karena pelanggaran yang tidak ditentukan terhadap kebijakan perusahaan, yang kemudian terungkap karena klaim pelecehan seksual.

Ini menuduh Pareneros melanggar kewajibannya atas kesetiaan dan itikad baik dan bertindak sebagai “hamba yang tidak setia” dengan melakukan pelecehan seksual terhadap karyawan wanita, menindas bawahan, dan mencoba untuk “menyabotase”potensi akuisisi perusahaan yang berbasis di New York, dan menegaskan bahwa oleh karena itu perusahaan berhak untuk mendapatkan kembali gaji, bonus, dan tunjangan lainnya selama periode “perilaku tidak loyal” nya.

Baca Juga : Inilah Keunikan dan Kelebihan Buku-buku J. Patrick Lewis

Pada 3 Oktober 2018, dewan direksi mengumumkan bahwa mereka akan menerima tawaran untuk membeli perusahaan tersebut. Di antara pembeli potensial adalah Leonard Riggio, yang pada saat itu memiliki sekitar 19% saham Barnes & Noble. Akibat pemberitaan tersebut, harga saham perusahaan melonjak hampir 30%.

Pada Agustus 2019, Elliott Management Corporation mengakuisisi perusahaan dengan harga sekitar $ 683 juta dengan James Daunt, direktur pelaksana Waterstones Booksellers Ltd. yang berbasis di London, menjadi CEO. James Daunt akan menjadi CEO dari Waterstones dan Barnes & Noble dan akan pindah dari London ke New York.Pada tanggal 7 Agustus

Facebooktwitterpinterestlinkedin
Toko Buku